Bingung!

July 23, 2009 at 07:44 11 comments

Dua bulan terakhir ini, bapaknya Tim & Nick lagi semangat2nya ngajarin anak. Mulai dari belajar tambah2an dan kurang2an buat Tim, juga pengenalan angka dan huruf buat Nick. Tim yang baru umur 5 tahun lebih juga udah melahap beberapa lembar buku latihan buat kelas 1 SD.

Emang pengen Tim bisa langsung ke SD, instead of lanjut ke TK-B.  Dari KB ke TK-A kyknya udah cukup buat Tim main dan mengenal lingkungan sosialnya. Waktunya Tim buat belajar lebih serius, apalagi sepupu Daniel juga ada yang pinter banget, selain megang rekor MURI sebagai pembaca termuda di Indonesia, dia juga sering banget menang kompetisi ini dan itu dalam bidang pendidikan.

Siapa siy yang gag pengen punya anak pinter, cerdas dan menonjol?

Karena sekolah tempat Timmy belajar sekarang adalah sekolah Katholik totok, alias, gag mungkin bisa lompat kelas or boong soal umur, Tim belum bisa lolos ke SD. Dari jaman ogut SD juga ogut taunya, kalo sekolah katholik itu keukeh … gag boleh kurang beberapa bulan aja, anak gag boleh masuk ke kelas yang dia mau. Peraturan dan kasihan sama anaknya, adalah alasan yang dikemukakan guru Timmy kemaren, waktu papanya keukeh kalo Tim udah bisa melahap pelajaran kelas 1 SD. Padahal kan, mereka juga teteeep bisa main disela2 jam belajar mereka!

Terpaksa Tim terus ke TK-B. Emang national tuh beda sama international yaa … mulai dari segi pelajaran, sampai ke bayaran … hehehehe. Bisa siih kalo mo coba tembus ke International school kyk Jeslyn, or anaknya temen gereja ogut yang bisa kelas 1 di KPS Inter. Tapi uang pangkal 25 juta + monthly 3 jt kudu disiapin ditangan. Blom lagi, anak2 yang SDnya di inter gitu, mo gag mo basic nursery / K1 – 2 / KB / TK nya mo gag mo juga inter, alias yang basicnya bahasa inggris, mengejanya juga pake sistem yang beda dari national yang Ba-Bi-Bu-Be-Bo.  Udah pasti pelajaran kelas 1 nya bukan  ‘ Ini Budi … Ini Ibu Budi  😉 ‘

Naaah … pas juga sama judul postingan diatas, ogut & Daniel adalah typical orangtua yang sibuk dan maunya anak2 juga sibuk. Bukan sibuk nonton tv or main games dirumah, tapi sibuk dengan kegiatan ini dan itu, sebagai wadah mereka bisa mengekspresikan diri dan tenaga mereka, biar mereka bisa punya sesuatu di masa depan nanti. Dari sebelum punya anak, ogut udah suka sama cerita anak2 yang hari2nya dipenuhi dengan berbagai kegiatan selain sekolah. Mulai dari les ini itu sampai ke kegiatan ini dan itu.

Pastinya mereka tetep punya waktu bermain. Gag jarang mereka ogut ajak berlibur, ngemall, berenang sama temen2, nonton bioskop, sampe ke main PS & NDS di hari2 tertentu.

Beberapa bulan terakhir ini, Tim & Nick udah mulai ikutan les ini dan itu. Bukan buat sok2an or gengsi2an orangtuanya, pastinya. Tapi lebih ke pengembangan diri si anak sendiri. Tim ikutan les inggris, melukis, piano dan baru aja mo daftar les drum. Nick baru ikutan les melukis dan baru mo daftar les drum. Semua les itu, dipilih bareng antara kita & anak2. Kita juga gag mo maksain sebuah kegiatan yang tidak disukai anak, pastinya. Kalo mereka gag suka kan nanti mereka bisa ogah2an … bisa2 cuma buang waktu, tenaga dan uang jadinya! Jadi, semua les diatas, kita diskusikan terlebih dahulu sama anak2. Kalo mereka suka, ayo kita lanjutkan. Tapi kalo gag, biasanya cuma berhenti di trial aja.

Barusan papanya anak2 telpon ke ogut, ada trial kumon gratis untuk anak2. Emang dari dulu, ogut pengen Tim & Nick kuat di hitung2an. Dan kumon adalah salah satu wadah dimana mereka bisa melatih otak berhitung mereka bukan?? Ogut sendiri gag suka liat  cowok yang gag kuat itung2annya (bukan itung2an duit loooh, tapi itungan math-nya !!)

Tapi trus, mamie yang emang hari2 mendampingi anak2 selama mama-papanya kerja, ngomel2. Mamie bilang, anak2 terlalu dipaksa ikutan beraneka ragam les. Mamie bilang nanti anak2 kecapek’an dan jadi gag konsen. Mamie malah nyuruh kita ber-2 ikutan seminar yang dulu pernah dia ikutin di sekolah si Timmy, yang isinya, anak2 jangan terlalu dipaksa ini dan itu di waktu mereka kecil dan saatnya main gini.

Hfffffff … terus terang ogut bingung. Bukan kenapa, yang pasti ogut gag berpihak ke mamie. Ogut juga tau koq kalo hari2 anak2 tuh kesian. Gag ada temen main, gag ada kegiatan laen selain melototin TV yang isinya melulu iklan aneh2 dan sinetron. Mau main ke halaman, gag punya halaman … mo maen ke tetangga, gag punya tetangga, mo maen ke taman, kudu nunggu mamanya seminggu sekali. Mo belajar, maknya sibuk nonton TV or baca koran sambil leyeh2 dikamar.

Ogut tau, mamie-papie pada saat ini udah capek. Udah waktunya mereka istirahat, instead of direpotkan dengan menjaga cucu. Tapi ogut juga udah berusaha semaksimal mungkin, biar mereka gag terlalu capek. Selain ada pembantu harian, thanks God baru2 ini ada pembantu baru yang tugasnya mengawasi anak2 + nantinya bakalan nganter2 anak2 sekolah + les ini itu.

Tapi … please dong mam, anak2 dikasih les ini itu, karena selain kita pengen anak2 dapet masukan ilmu selama mereka di golden age, kita juga tau kalo anak2 tuh mati gaya gag ada kegiatan di rumah sehari2nya. Kalo semua2 dilarang, semua2 yang kita putusin buat anak2 kita dicampurin, gimana bisa berkembang??

Tadi Daniel ngadu, heran sama sikap mamie yang terlalu dominan, atur ini dan itu. Maunya yaaa dengerin aja deeh kita mau anak2 gimana. Emang hari2 anak2 sama mamie … emang hari2 kita gag bisa ngawasin langsung. Tapi kalo ada apa2 yang kita putusin, mbok yaa mamie kalo gag setuju ngomongnya pelan2 … jangan langsung apa2 ditentang … apa2 gag boleh … apa2 kalo gag sesuai sama maunya dia, dilarang … cape deeeehhh!!!

Gimana dong caranya?? Ogut kadang2 jenuh sama situasi gini. Situasi dimana ogut berada di tengah2 antara orangtua & suami. Grrrr … kalo udah begini, rasanya tinggal sendiri dan gag campur sama ortu tuh seru banget yaa?? Apa2 bisa kita putusin sendiri. Apa2 gag perlu dicampurin sini dan situ. Tapi gimana dong? Kan kesian juga kalo ortu ogut kudu tinggal di rumah lain, sementara rumah ogut masih cukup luas buat ditinggalin bareng dan anak2 juga butuh pengawasan dari orang tua selain pembantu, dikala ogut & Daniel kerja.

Need advice  please   😦

Advertisements

Entry filed under: Uncategorized.

Big Fish! Hilang permatakyu …

11 Comments Add your own

  • 1. Anung  |  July 23, 2009 at 08:38

    Em… yang soal problem dengan ortu anung ga berani comment apa2 yak.. bantu doa aja deh hehe..

    Tapi kalo soal KUMON, recommended juga sih. Adeknya anung, hasil dari kumon, nilai matematika waktu UAN kemaren jd yg paling tinggi ke 4. Tapi kasian sih.. PR every day! i repeat.. every day. jadi mereka didrill gitu sampai ke pelajaran yang diatas kelas mereka..

    Reply
    • 2. luvly7  |  July 24, 2009 at 02:10

      Gpplah Nung … PR Everyday kyknya lebih bermanfaat daripada nonton TV everyday … thanks buat doanya yaaaa 🙂

      Reply
  • 3. cupit  |  July 23, 2009 at 09:00

    KUMON emang OK sih… cuma liat anak2 kumon kok, kecil2 kacamatanya udah tebel yah, kebanyakan ngitung kale yah hahaha 😀

    Reply
    • 4. luvly7  |  July 24, 2009 at 02:11

      Hmm, kebanyakan maen game after kumon kali gag tuh anak2 Pit? hehehehhe

      Reply
  • 5. jess  |  July 23, 2009 at 10:23

    Hi..mampir niii..biasanya cuma jadi passive reader…
    tp pas baca posting lu kali ini…gw brasa senasib..soalnya gw slalu ada diantara ortu dan suami…tp mungkin gw lebih parah keadaannya..soalnya ortu ngomong ini..suami ngomong itu…ortu gak mo ketemu suami sama skali…suami juga gak mo ketemu ortu sama skali…ckckck..nasiiib…smua cara udah dicoba biar pada baikan tp pada keras kpala smua…suami ajah suka bt kalo gw pegi” sama ortu…sighhh…

    Reply
    • 6. luvly7  |  July 24, 2009 at 02:12

      masak siy mereka sampe segitunya Jess?? kalo udah gini, kudu elu yang jadi penengah … pelan2 cari jalan biar semuanya bisa kompak lagi …. ntar gue mampir blog elu jg yaa 😉

      Reply
  • 7. Livia  |  July 23, 2009 at 14:21

    wahh aktif sekali anak2 lo ya 🙂 gpp lagi anak banyak kegiatan apalagi yg mereka suka, mau dan kita sanggup why not? nah kl udah masalah sama ortu sih silence is gold tetep ya.. lama2 kl anak jadi berprestasi kan mereka juga bisa liat..

    maybe, daripada pusingin kata2 ortu (or malah jadi ga enakan) mending sibukin diri juga hehehehe ;P

    kl gue jadi u, gue akan playing safe deh, ke suami gue menghibur dan menenangkan *apacobak*, kl ke ortu gue kasih senyum aja dan bilang “anak2 yg mau.. entar kl mereka cape dan bosen juga bilang kok.. kl masih mau, biarin aja yaa..” *senyum cengeges lagi sambil pijitin hehehehe*

    Reply
    • 8. luvly7  |  July 24, 2009 at 02:14

      Wakakakak … soal silence is gold, elu kudu kenalan sama nyokap gue dulu Lip … monya si gue diem, daripada pusing … tapi kadang2, diem aja pusing loooh!!

      Thanks yaaa buat advicenya, mengingat elu masiy seumuran sama adik gue, sarannya bisa gue coba … apalagi saran yang suruh sibukin diri ituh …. wakakak!!

      Reply
  • 9. angel  |  July 24, 2009 at 00:30

    Kumon nya kan baru trial doank toh? blg aja ke mamie klo ini baru nyoba, skalian liat anaknya suka apa ga sama sistem belajarnya.klo ga suka ya uda toh blom ada komitmen.

    klo misalnya anak2nya suka mamie kan susah jg utk menentang wong ini kursus anaknya suka dan baik utk pelajaran dia skola jg kan. klo kumon nya uda jd diambil mungkin les lain dikurangin biar waktu mainnya masi tetep ada gitu.

    coba diskusinya bareng2, biar mamie ga ngirain mama papanya yg maksa anaknya. segala sesuatu yg di paksa pasti hasilnya jg ga baik.

    halah komen nya … punya anak aja belon..hahaha…eh tp klo masalah posisi terjepit antara ortu dan suami mahh itu sudah biasa dalam keluarga ky nya…tp biasanya klo kita beralasan yg kuat ortu tetep manggut sih. mungkin beda posisinya sm olla yg tgl serumah dmn anak2 diurus ortu sehari2 nya ya.

    Reply
    • 10. luvly7  |  July 24, 2009 at 02:16

      Hmm, nyokap gue rada susah diajak diskusi Lil, tapi kadang gue coba ngomong pas lagi gag tegangan tinggi :p

      besok2 kalo udah punya anak, elu bs punya pengalaman sendiri soal suka-dukanya jadi parent 😉

      Reply
  • 11. celline  |  July 27, 2009 at 04:01

    wah, emanng susah… kan ortu kita maunya anak ng kecapean karena mereka yang dirumah brg anak2 kita kan.. mungkin mereka yang tau kl di suruh sekolah or les mereka sempet susah or ngambek.. emang sih lesin anak or sekolahin yang terbaik semua ortu pasti maunya gt.. tapi kl aku sih bukannya keberatan semasa ng merusak jam main dan membentuk karakter mereka dl ng masalah kok les banyak. kl sarah aku blm mau karena masih banyak yang sarah dapetin di luar jam les saat ini. bener sih kl ng ada temen lbh baik kita lesin biar punya temen dan melatih otak… tapi kl sarah saat ini dia punya temen dan tetangga jd aku milih ntar dl d. kl soal kumon bagus tapi kl kumon cm menghafal angka2 aja.. kl mau masukin ke sempoa or jarimatika itu lbh bgs.. sekolah robotic juga ok tuh

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Luvly7 ….

Cewek Keren Sedunia is her middle name ... Love travelling ,make friends, watch movie and sleep! Really wanna be slim without stop eating :) Be a famous TV presenter & MC is one of her biggest dream, and hopefully she still can reach it !!! You go girl !!

Oldies

Visitors

  • 442,971 clicks

RSS Blogger’s update

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Recent Posts


%d bloggers like this: