Smokers, please use your brain!

January 20, 2012 at 01:05 7 comments

Translate-annya :

Wooiii, perokok, PAKE OTAK dong!!!

Judul postingan ini agak keras dan terdengar kasar yaa?? 

Maaf sebelumnya. Bukan bermaksud menyampah dan marah-marah di Jumat pagi yang cerah ini. Saya hanya sedikit tersentak, ketika membaca artikel berjudul : Tika, gadis manis yang meninggal karena jadi perokok pasif, di  detik. (pertama baca infonya, waktu iseng2 baca apdetan status dari FB Anung).

Well, katakanlah si Tika ini memang punya penyakit paru-paru dari lahir. Or let say, dia memang ditakdirkan buat mati muda. Or, mungkin ada perokok yang protes dengan bilang : bisa saja dia mati karena ada penyakit lain yang lebih mematikan dan bukan karena asap rokok. Whattevah!!!!

Tiba-tiba saya diingatkan kembali ke kejadian di Rabu siang. Hari itu saya dan 2 orang teman kantor sedang makan siang di sebuah resto Jepang di Kota Kotak Cilandak. Posisi duduk saya dan teman-teman, ada di dekat pintu masuk. Duduk manis2, ngobrol dan makan, ditemani salmon sashimi yang yummi dan AC yang cukup membuat sejuk ruangan. Ketika tiba-tiba, saya terbatuk sesegera mencium segerombolan asap berbau sengit yang setelah dicari sumbernya, ternyata berasal dari ujuuuung sana, di bagian dalam ruangan. Bentuk ruangan yang lurus, dengan semburan AC dari dalam, membuat si gerombolan asap, mau tak mau, harus melewati seluruh kursi pengunjung yang ada, sebelum akhirnya tiba di pintu keluar. Hffffff~~~

Pelakunya, seorang gadis (atau janda, saya kurang pasti), tidak terlihat jelek, sebetulnya, (tapi pasti langsung terlihat buruk karena sebatang benda putih yang dikepit di jarinya, dan sesekali dimasukkan ke bibirnya) yang dengan cuek merokok di antara 3 temannya yang tidak merokok.

Saya terganggu, JELAS!!  Kenapa dia yang merokok sendirian, tapi semua orang di ruangan yang kena efek buruknya?? Napas sesak, paru-paru kotor, rambut bau asap, mata perih, oh Shit!!!

Waktu itu, saya dan 3 teman langsung terbatuk kompak, mengibas-ngibaskan tangan untuk menghalau asap, namun tidak berhasil. Lalu mengabil tissue untuk serentak menutup mulut dan hidung, mencoba meminimize asap.

Acara makan siang yang harusnya santai, nikmat, sambil sedikit menyejukkan pikiran dari kepenatan rutinitas kantor, jadi terkotori karena ulah si perempuan itu. Saya dan teman-teman, jadi resah, ingin buru-buru menyelesaikan acara makan siang itu.

Saya rasa perempuan itu pasti tidak punya perasaan. Kalau dia punya perasaan, dia pasti bisa sedikit menahan diri untuk HANYA MEROKOK di sebuah kotak yang penuh dengan asap, yang dinamakan SMOKING AREA. Disana, para perokok bebas untuk merokok sampai jontor dan memakan sendiri efek racun asap yang dihasilkan dari rokok mereka.

Ahaaaa, saya tahu kenapa perempuan itu tidak mau merokok di smoking area. Mungkin :

  1. Dia tidak lulus pelajaran baca, jadi tidak tahu ada yang namanya Smoking area
  2. Dia tidak cukup wawasan untuk tahu bahwa sekarang mall-mall menyediakan sebuah wadah khusus untuk mereka
  3. Dia sangat generous, mau berbagi apa saja, pada siapa saja, termasuk sampah asap rokoknya
  4. Dia tidak ikut pelajaran ilmu sosial, jadi tidak tahu bahwa selain dia, ada mahluk hidup lain di bumi yang perlu diperhatikan
  5. Dia tahu, kalau didalam ‘ruang merokok’ dia akan kena efek buruk kesehatan berkali lipat daripada di ‘ruang publik’.
  6. Dia tahu, kalau asap rokok itu sangat tidak menyenangkan dan karena itu, dia tidak mau rambutnya menjadi bau asap di ruang khusus itu
  7. Dia perokok baru yang mau pamer ke semua orang : “Heiii, liat nih, gaya gue ngerokok, udah keren blom??”

Mungkin ada yang punya pemikiran berbeda??

Well, kalau cks yang jadi si perempuan itu (walaupun saya sampai sekarang belum menemukan apa enaknya merokok), mungkin sebelum saya menyenangkan mulut saya, saya akan lihat-lihat sekeliling dulu.

  • Ada smokers lainkah di ruangan itu?
  • Ada AC yang bisa membuat asap rokok menyebar kemana-mana, ruangan jadi pengap dan orang-orang terganggukah?
  • Ada anak kecil atau orang lanjut usia yang mungkin terusik karena rokok saya kah?
  • Ada outdoor area yang membuat saya bisa menyalurkan kesukaan tanpa mengganggu kesukaan orang lainkah?

Yang jelas, saya punya otak untuk berpikir!! Tidak seperti perempuan itu dan perempuan ini!

RIP Tika! Semoga ada banyak perokok yang disadarkan dengan apdetan status twitermu yah!

#curhat colongan, buat yang merasa tersinggung, silakan jangan membaca blog saya! #

 

 

Entry filed under: Ngomel!. Tags: .

Monkey Land, not a land for monkeys ;) BBLC2 – 2nd week update

7 Comments Add your own

  • 1. Arman  |  January 20, 2012 at 01:23

    emang paling kesel ama smoker yang gak punya otak begitu!!!

    tapi masalahnya banyak pendukungnya sih. salah satunya pihak restorannya juga gak berani negur. takut keilangan customer kali ya?

    gua masih inget tuh pernah di salah satu resto di pim, ada smoker duduk di sebelah kita. ini malah padahal jelas2 ada peraturan dilarang merokok lho di resto nya. gua komplein ke pelayan resto nya suruh dia negur. lha kan ada peraturannya. eh pelayannya gak berani lho!!!
    akhirnya gua bilagn kalo dia gak berani, gua akan negur sendiri. akhirnya dia malah takut tuh kalo gua yang negur, mungkin takut gua bakal bikin scene ya. hahaha. baru abis itu dia negur si smoker sinting itu.

    Reply
  • 2. nilola24(tia)  |  January 20, 2012 at 01:34

    Ihh..gue juga sebel sama perokok. Menurut gue semua pada ga punya hati. Ga peduli di sampingnya ada anak kecil atau orang hamil atau siapalah gitu…malah kalo kita kibas2 tangan buat menghalau asap dan waktu dia melihat, bukannya buru2 mematikan rokoknya, malah nyantai aja gitu lanjutin ngerokok.

    Pernah sekali juga gue pas lagi breakfast di hotel sultan, chris waktu itu masih 1 taon. gue duduk di sebelah ruangan (yang cuma dibatasi dengan tirai dan gue masih bisa ngeliat orang2 di dalemnya, dan salah satu nya artis (artis jadul, tp lagi fenomenal sama pacarnya tuh – tapi yg ngerokok itu suaminya…yang sekarang udh jadi mantan sih). Waktu gue ngomong ke Lung, “bau rokok banget nih. “, dia cuma melirik ke arah kita, tau di sana ada Chris, tapi cuek aja. sampe akhirnya gue pindah tempat duduk saking ga tahannya. Gue jadi sebel banget sama tuh artis. Keliatannya aja baik, tapi urusan sepele begini, dia tidak care. Bahhh!!!

    Reply
  • 3. Yulian  |  January 20, 2012 at 02:40

    Gw juga benciiii *diulang: benci loh! bukan sebel lg* sama perokok dari duluuuu. Tapi jadinya koq kuwalat, dapet laki perokok.

    Di kantor, lantai gw jadi sarang perokok. daerah lift pagi2 tuh uda bau banget. Begitu lift sampai di lantai 6 tpt gw kerja, lgs baunya bisa ampe ke baju dan rambut2. Ntah uda berapa kali gw dan tmn kantor komplain ke pengelola. Sempat sebulan-an nyaman. Tapi skrg back to asap lagi😦
    smpe skrg blom nemu lagi gmn caranyaa biar mrk kapok. Pengelola juga keknya pasrah. Any suggestion?😀

    RIP Tika…

    Reply
  • 4. pitshu  |  January 20, 2012 at 03:06

    paling pusink sih, orang yang ngerokok di dalam angkot atau bus gitu, pas udah sumpek yah ditambah asap rokok makin sumpek aja, dicampur denga bauk ketek, bauk keringet, dan bauk lainnya hahaha🙂
    lom tuh perokok yah suka bikin baju pitshu jadi bolong kecil2 gitu~ kek pas opan dulu masih ngerokok, tau2 baju udah ada bolong kecil gitu ^^

    Reply
  • 5. nattever  |  January 20, 2012 at 12:37

    setuju Peb !
    gw benciii banget sama asep rokok, bisa berapi2 sengitnya gua kalo ada org ngerokok deket2 gua, sengaja loh gua ngomong kenceng2 ke avel/tan “ih bau rokok banget sih, GANGGU nih !”

    dulu jaman gua masi hamil, begitu jam kantor usai, seluruh ruangan kantor gua bauuu rokok banget, hampir semua lelaki ngerokok di mejanya, gua marah2 mulu kerjaannya, gak pandang bulu, gak bos gak bawahan, semua gw tegor dengan jutes spy gak ngerokok deket2 gua deh T_T *catat, dengan judes loh ya, lu tau kan muka gua defaultnya aja uda judes gini, haha*

    gw bahkan pernah liat bapak2 dorong stoler anak sambil ngerokok loh, mau gua kemplang jidatnya tuh, kaga mikir apa yah..:(

    tus pernah juga pas di restoran Tan negor perokok disebelah kita (gua lagi hamil), eeh malah galakan dia daripada kita, misuh2 gak jelas gitu orgnya…grhhhhh

    Reply
  • 6. Obrolan dari Bangka  |  January 20, 2012 at 14:51

    dulu sebelum pacaran ama gw, misua perokok.. bukan perokok aktif, (dalam arti tiap saat kudu ngerokok), dia perokok yang kadang kalo ngumpul ama temen doank baru ngerokok. Sebenernya ga ngerokok juga bisa dia mah, cuman kumpul ama temen, katanya ga enak kalo temen ngerokok, dia gak. Tapi namanya juga tetep perokok kan? syarat pacaran ama gw adalah : stop merokok. Kalo ga sanggup, ga usah pacaran ama gw. Dan itu disetujui. Awal2 pacaran, masi kecium bau rokoknya..kan khas banget kalo abis ngerokok gimana… gw jadi marah sekali waktu itu, gw bilang, oke kalo maunya begitu, dia ngerokok sebatang, gw ngerokok sebatang juga. dengan ancaman seperti itu, untungnya mempan… dan sampe sekarang ga pernah ngerokok lage..
    btw dulu koko gw perokok aktif loh… sampe akhirnya dia kena penyakit paru2, batuk darah, langsung berenti saat itu juga…

    Reply
  • 7. celline  |  January 23, 2012 at 00:20

    Ya gue jg tuh bt ama asapny… Menyesakkan…
    Untung bokap gue walau dia perokok dia tau diri…
    Ng pernah ngerokok dkt2 anak, istri dan cucunya…
    Temen2 ku juga begitu… Pd tau diri… Kl mau merokok minta ijin dl dan sebisa mungkin jauh2 dr kita2 yg ng merokok…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Luvly7 ….

Cewek Keren Sedunia is her middle name ... Love travelling ,make friends, watch movie and sleep! Really wanna be slim without stop eating :) Be a famous TV presenter & MC is one of her biggest dream, and hopefully she still can reach it !!! You go girl !!

Oldies

Visitors

  • 414,879 clicks

RSS Blogger’s update

  • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.

Recent Posts


%d bloggers like this: